Cuplikan Bab I: robustArabica
Written on: Friday, January 28, 2011
Time: 5:44 AM

Tring!

Dentingan sendok kecil yang kugunakan untuk mengaduk kopi di teras sebuah kafe terdengar cukup nyaring—bahkan aku sendiri sedikit tersentak mendengarnya. Tumben, suasana yang biasanya cukup ramai akibat kendaraan bermotor yang lalu lalang tepat sedang sunyi ketika aku hendak menghabiskan hisapan terakhir kopi robusta yang kupesan. Mataku mengerjap beberapa kali mengusir bosan, sementara sesekali kulihat jam dinding yang berdetak seolah semakin lambat saja. Seperti biasa, batinku dengan helaan nafas panjang yang mungkin terdengar seperti orang yang sedang gusar. Jika itu tebakanmu, maka kau benar. Aku sedang bosan menunggu—dan menunggu selalu sukses membuat orang menjadi gusar.
|
Written on: Wednesday, January 26, 2011
Time: 7:11 AM

RobustArabica | karena berbeda, berarti melengkapi
2011 Personal Project
Bismillah!
|
2011
Written on: Monday, January 10, 2011
Time: 5:33 PM

I guess I'm going to activate this blog again this year. Two blogs won't bother me, haha. Visit my other blog:

movetea.tumblr.com

for more daily me! :D
|
Smile
Written on: Saturday, May 16, 2009
Time: 7:22 AM

[image via deviantart]

••••

Hey, do you feel how I feel?
Do you think smile isn't as simple as it should be today?
Well, let me tell you something...

Yes, 
I do feel hard to curve my lips
to say 'what a nice and beautiful day!'
or make a little laugh to break the silence
just like a big-intimidating-grey clouds were there above my head
pouring those sad rain
or sending me some thunders and storms

Can I just smile today, em?
Feeling the air filling my lungs
Rotating and circulate through my heart and brain
releases the pain, sad-things inside of them..
or just make me feel the breeze
and let my eyes closed for a while
relax.

Or perhaps smile isn't legal today?
Maybe it's time for my sorrow
to completely cover my day
to show me the realities that I should face ahead.

So, should I smile, then?
|
Pilihan
Written on: Thursday, February 5, 2009
Time: 6:39 PM

Selalu ada pilihan di dunia
Bolehkah aku memilih hal yang kuanggap benar?
Bukan anggapanmu,
Bukan anggapan-Nya

Aku hanya ingin melihat dunia tersenyum padaku,
dan melihat diriku tersenyum pada dunia
Bukan seringai menyebalkan darimu
atau tatapan merendah yang selalu kau berikan padaku
Mual, rasanya aku selalu hina di hadapanmu
bahkan sering kali di hadapan-Nya

Aku hanya ingin bernafas
Melihat fakta kalau dunia masih pantas untuk kujalani dengan tenang
Tanpa air mata kering yang tak kasat di matamu
atau tawa palsu yang melengkung risih di bibir
atau, mungkin aku diciptakan untuk itu?
Memalsukan hidup
demi kehidupan orang lain

Menyedihkan
Untuk itu aku kadang menyalahkan-Nya
Maaf, maaf, maaf,
Otak manusiaku belum sanggup menangkap maksud ujian-Mu
Mungkin hanya butuh waktu
tapi bukankah waktu itu semu?

Labels:

|
topeng
Written on: Monday, January 12, 2009
Time: 12:14 AM

Aku suka,
hidup di balik topeng.
Karena aku harus,
aku butuh,
dan aku mau

Bagiku,
ada kalanya manusia yang baik, adalah manusia yang mampu mengetahui kalau dirinya buruk, kemudian menutupi, dan mencoba memperbaikinya tanpa membuka pada mata yang lain.

Bagiku,
ada kalanya manusia yang bijak adalah mereka yang menyembunyikan dirinya di balik wajah-wajah palsu untuk membuat orang lain tersenyum, walau mereka meringis di balik wajah-wajah itu.

Bagiku,
itu semua disebut topeng, penyamar antara nyata dan jiwa.

Dan bagiku,
manusia serupa itu adalah aku...

Labels: ,

|
Peduli? Empati?
Written on: Saturday, January 10, 2009
Time: 5:31 PM

Peduli,
Empati,
Sayang,
Mau istilah apa lagi?

Banyak banget orang di sekitar kita yang selalu mengumbarkan kalau dia peduli sama masalah kita, pengen bantu dengan hasrat menggebu-gebu seolah dengan berjalan bersama semuanya bakal berjalan lebih mudah. Sebut saja ada Mr. A yang punya masalah percintaan, kemudian Mr. B mengendusnya dan segera membuka biro konsultasi cinta gratis dengan begitu semangat. Harapannya tentu saja Mr. A mau berbagi cerita dan mereka bisa mencari solusinya bersama. Tapi pernahkan kalian terpikir kalau Mr. A mungkin saja tidak suka dengan sikap sok perhatian Mr. B? Bisa saja, karena gw kadang mengalami hal tersebut.

Empati, mungkin kata tersebut udah kita kenal sejak kita SD, didikte sama guru PKn dengan kapur warna-warni bersandingan dengan kata simpati atau peduli. Kemampuan untuk merasakan perasaan orang lain, itu definisi umum yang sering dicekoki pada pikiran kita. Sekarang pertanyaan gw untuk kalian yang baca ini, terutama buat orang-orang yang senang membantu orang lain : apakah kalian yakin kalian bisa berempati? Kawan, ternyata banyak hal-hal yang mungkin gak perlu dimasuki, diselami, atau kalian korek cuman karena kalian peduli. Ada hal yang sulit buat di-empati-in. Oke, gw suka pengen tahu, tapi gw berusaha kalo dia gak mau cerita, gw biarin. Gak perlu diperpanjang investigasinya. Peduli boleh, apalagi kalo orangnya mau cerita. Tapi banyak hal-hal personal yang kalaupun diceritakan pada kalian yang peduli, mungkin hanya akan memutar otak kalian menjadi sosok stigmatis yang memiliki pikiran standar. Pusing?

Hmm, jadi misalnya gw cerita masalah X ke kalian, pandangan kalian bakal berubah jadi pandangan umum yang berlaku di sekitar kita, paradigma memuakkan yang gw pun udah tau dan ga perlu dikasih tau lagi. Intinya : semua orang bisa berpikir seperti itu. Contoh deh, Mr A punya masalah tentang perceraian, dan Mr. B belum pernah mengalami perceraian tapi SOK peduli. Apa kalian yakin si Mr. B bisa memberikan solusi terbaik, sementara empati dia gak akan sempurna karena dia gak pernah memainkan posisi Mr. A? Apa ada yang berani menjamin Mr. B gak akan memberikan petuah-petuah 'klasik' yang bakal diberikan sama semua orang kalaupun Mr. A cerita sama orang lain? Kalian sadar ga kalau kayak gitu, kalian cuman bikin kesel aja dan tidak memberikan solusi apapun (bahkan kadang merumitkan masalah)? Sadar? SADAR!

Dunia memang diciptakan untuk menjadi lahan sosialisasi manusia, buat berbagi (katanya) suka maupun duka. Tapi tolong, deh, gw capek dituntun kayak anak kecil. Banyak hal yang gak mungkin dibagi sama semua orang, too private atau gw emang gak mau ada yang tau. Salah? Mau mikir macem-macem? Itu sih terserah LO semua, orang-orang yang SOK peduli sama keadaan manusia lain. HEY, YOU'RE NOT A SUPERHERO! Lo bukan orang-orang yang bisa memposisikan semua keadaan gw dan berempati sepenuh hati seolah-olah lo dah pernah jadi manusia dalam posisi yang persis sama kayak gw. Tolong ya, gw punya masalah yang emang diciptakan buat gw selesaikan sendiri, gak perlu kalian menggali itu semua sampe bikin gw naek pitam karena bosen ngeladeninnya. I'll tell you if I must. Gw tau sama siapa gw bisa cerita hal-hal tersebut dan kalo itu bukan lo, ya gak usah ikut campur. Tandanya gw gak percaya kalo lo bisa berempati lebih baik dari orang-orang lain yang ada di kehidupan gw.

That's it. Gw muak, jujur. FYI, post ini gak gw tujukan buat satu dua orang. Banyak dan gak mungkin gw tulis satu-satu.

Intinya, gw seneng ada yang peduli sama gw, tapi kalo ada masalah yang udah gw bilang 'rahasia' atau 'itu urusan gw', tolong hormati, ya. Gak usah ngerasa kalian bisa mengerti keadaan gw dan pasti bisa memberikan solusi terbaik. Gw juga bakal berusaha buat peduli sama kalian, dan bakal berhenti menggali ketika kalian gak mau cerita.


Note :
Peduli itu bagus selama gak berlebihan. Tanyalah orang 'ada masalah apa?' ketika kondisi lo memungkinkan untuk membantu. Tapi ketika yang ditanyai sudah menolak berkali-kali untuk cerita, biarkanlah. Berarti lo belum dapat kepercayaan untuk menjadi sang pendengar, atau masalah orang itu jauh lebih rumit dan bersifat pribadi. Hargai orang gak perlu nunggu dia teriak 'hargai gw!', tapi ketika kalian baca situasi untuk itu, lakukan. Jangan bikin orang tersebut semakin naik pitam.

Gw gak ngajarn buat gak empati loh ya =)) Empati tuh penting, tapi semua selalu ada tempatnya. Cheers, sori kalo postnya pake emosi.

Labels:

|